Ajaran, Hukum dan Aturan Agama Islam dengan Dalil Alqur'an dan Hadits Nabi Muhammad SAW

Saturday, September 15, 2012

Syarat melakukan I'tidal dan Dalilnya

| Saturday, September 15, 2012
DALIL I’TIDAL 

Dalil i’tidal ialah sebauh hadits riwayat Muslim (498), dari ‘Aisyah RA, bahwa beliau pernah mensifati shalat Nabi SAW, maka katanya:

 فَكَانَ اِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنَ الرُّكُوْعِ لَمْ يَسْجُدْ حَتَّى يَسْتَوِىَ قَائِمًا 

.....Maka, apabila beliau mengangkat kepalanya dari ruku’, beliau tidak sujud sebelum berdirinya tegak lurus. 

Dan pernah pula Rasulullah SAW menegur seorang lelaki yang tidak cermat dalam shalatnya. Waktu itu beliau mengajarinya bagaimana cara shalat:

 ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَعْتَدِلَ قَائِمًا (رواه البخارى 724 ومسلم 397

Kemudian bangkitlah kamu, sehingga kamu tegak berdiri. (H.R. al-Bukhari: 724, dan Muslim: 397). 

SYARAT-SYARAT I’TIDAL 

Untuk sahnya i’tidal ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, sebagai berikut: 
  • Dengan bangkit dari ruku’ tidak ada maksud lain, selain ibadah. 
  • Tenang (Thuma’ninah) selama i’tidal selama kira-kira bacaan tasbih. 
  • Tidak terlalu lama berdiri dalam i’tidal, sampai melebihi bacaan al-Fatihah. Karena i’tidal adalah rukun yang pendek, tidak boleh diperpanjang.

Related Posts

loading...